Recent Posts

Tuesday, September 30, 2008

Ucapan selamat Hari Raya daripada hadis-hadis sahih



تَقَبَّلَ اللهُ مِنَّا وَمِنْكُمْ

“Semoga Allah menerima (amalan) dari kami dan dari kamu”. (Lihat: Fathul Bari 2/446)


Ibnu Hajar rahimahullah berkata: Dari Jubair bin Nufair ia berkata:


كَانَ اَصْحَابُ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ، اِذَا الْتَقَوْا يَوْمَ الْعِيْدِ يَقُوْلُ بَعْضُهُمْ لِبَعْضٍ : تَقَبَّلَ اللهُ مِنَّا وَمِنْكَ

Para sahabat Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa-sallam apabila bertemu di Hari Raya, sebahagian mereka mengucapkan kepada yang lain: Semoga Allah menerima dari kami dan darimu”. (Lihat: Fathul Bari 2/446)



Menurut Ibnu Hajar, isnad hadis ini hasan. (Lihat: Fathul Bari 2/446) Ibn Taimiyah apabila ditanya tentang ucapan selamat pada Hari Raya beliau menjawab:


“Katakanlah kepada yang lain apabila bertemu dengan ucapan:


تَقَبَّلَ اللهُ مِنَّا وَمِنْكُمْ

“Semoga Allah menerima dari kami dan dari kamu”. (Lihat: Majmu’ al-Fatawa 24/253)



اَحَالَ اللهُ عَلَيْكَ

“Allah telah menghalalkan kepada kamu”. (Lihat: Whusul al-Amani bi Usul at-Tahani. Al-Jalal as-Suyuti)



Imam Ahmad rahimahullah berkata: “Aku tidak pernah memulakan mengucapkan selamat hari raya kepada seseorangpun, namun bila ada orang mendahulukan mengucapkan itu, aku akan menjawabnya. Kerana menjawab ucapan selamat itu wajib, sedangkan mendahului ucapan tersebut bukanlah sunnah yang diperintahkan dan tidak pula dilarang. Sesiapa mengerjakannya maka baginya ada contoh dan siapa yang meninggalkannya baginya juga ada contoh”. (Lihat: Whusul al-Amani bi Usul at-Tahani. Al-Jalal as-Suyuti)



Ibnu Qudamah rahimahullah menjelaskan: “Muhammad bin Ziyad berkata: Aku pernah bersama Abu Umamah al-Bahali dan selainnya dari kalangan para sahabat Nabi. Mereka bila kembali dari solat hari raya berkata sebahagiannya dengan ucapan (Lihat: Al-Mughni 2/295):



تَقَبَّلَ اللهُ مِنَّا وَمِنْكُمْ

“Semoga Allah menerima dari kami dan dari kamu”.


Menurut Imam Ahmad: “Isnad hadis Abu Ummah jayyid (baik). (Lihat: Al-Jauharun Naqi. 3/446) Begitu juga Imam Suyuti berkata: Isnad hadis ini hasan. (Lihat: Al-Hawi. 1/81) Antara ucapan selamat Hari Raya yang bid’ah ialah:


كُلُّ عَامٍ وَانْتُمْ بِخَيْرٍ

“Semoga setiap tahun kamu dalam keadan baik”.



مِنَ الْفَائِزِيْنَ وَالْمَقْبُوْلِيْنَ

“Semoga tergolong orang-orang yang berjaya dan diterima”.


Janganlah diubah ucapan yang sunnah kepada yang bid’ah. Allah Subhanahu wa-Ta’ala berfirman:

اَتَسْتَبْدِلُوْنَ الَّذِيْ هُوَ اَدْنَى بِالَّذِيْ هُوَ خَيْرٌ

“Apakah kamu ingin menukar (mengambil) sesuatu yang rendah sebagai pengganti yang lebih baik?”. (al-Baqarah 2: 61)



اِيَّاكُمْ وَمَحْدَثَاتِ اْلاُمُوْرِ فَاِنَّ كُلَّ مُحْدَثَةٍ بِدْعَةٌ وَكَلَّ بِدَعَةٍ ضَلاَلَةٌ وَكُلَّ ضَلاَلَةٍ فِى النَّارِ

“Aku peringatkan dari perkara-perkara baru yang dicipta. Setiap ciptaan bid’ah, setiap bid’ah sesat, setiap yang sesat di neraka”. (H/R An-Nasaii)


مَنْ اَحْدَثَ فِى اَمْرِنَا هَذَا مَا لَيْسَ مِنْهُ فَهُوَ رَدٌّ

“Barangsiapa mengada-adakan dalam urusan kami ini yang bukan darinya, maka itu adalah tertolak”. (H/R Bukhari) Sadarlah! Apabila satu bid’ah dimunculkan, maka satu sunnah pasti akan terhapus. Oleh itu pertahankan dan hidupkanlah sunnah agar dapat mematikan bid’ah.



No comments:

Post a Comment

إِنِّي أَعِظُكَ أَن تَكُونَ مِنَ الْجَاهِلِينَ
Sesungguhnaya Aku memperingatkan kepadamu supaya kamu jangan termasuk orang-orang yang bodoh. (QS Hud : 46).

Note: Only a member of this blog may post a comment.

Jejaki Sahabat

Pos Terkini